TIPE-TIPE ALERGI ANAK DAN CARA PENCEGAHANNYA

  • Print

penitipan anak

Tahukah Bunda, tingkat kecenderungan alergi pada anak semakin meningkat dari tahun ke tahun? Karena itu, alangkah baiknya kita mengenal dan memahami faktor-faktor penyebab aergi, termasuk riwayat keluarga alergi, gejala-gejala yang tampak pada anak, serta pencegahan yang perlu dilakukan.

Alergi merupakan reaksi tubuh terhadap lingkungan atau asupan makanan pendamping yang tidak cocok dengan daya tahan tubuhnya.

Faktor-faktor yang dapat meningkatkan risiko alergi pada anak adalah :

  1. Riwayat keluarga alergi : Apabila salah satu orangtua memiliki riwayat alergi, maka kemungkinan anak terkena alergi antara 20-4-%. dan risiko itu bertambah besar, apabila kedua orangtua memiliki riwayat alergi yang sama, yaitu sebesar 72%.
  2. Pemberian makanan padat atau susu sapi sebelum si Kecil berusaha 6 bulan : Pemberian susu sapi atau makanan padat dapat memicu timbulnya alergi sebagai reaksi tubuhnya yang belum mampu mencerna dan menyerap protein tinggi yang terkandung dalam susu sapi dan makanan pendamping.
  3. Paparan terhadap tungau, debu rumah : Debu dan tungau juga bisa menjadi faktor risiko alergi. Jangankan anak-anak, orang dewasa pun bisa mengalaminya.

Apa saja sih, jenis-jenis alergi yang sering dijumpai pada anak?

Jenis-jenis alergi pada anak

#1 Alergi saluran Pernapasan

Alergi ini muncul sebagai reaksi terhadap udara yang mengandung zat-zat tertentu, seperti sebuk bunga, tungau, debu rumah, asap rokok, dll.

Gejala yang tampak, biasanya berupa: mata gatal dan berair, hidung berair, hidung tersumbat, dan batuk.

#2 Alergi Kulit

 Alergi ini muncul ketika terjadi kontaj antara kulit bayi/anak dengan zat-zat tertentu. Misalkan: emas imitasi, parfum, bahan pakaian dari jenis tertentu, dll.

Gejala yang tampak, biasanya: kulit menjadi merah/meruam, bengkak, dermatitis dan gatal.

#3 Alergi Makanan

 Alergi ini merupakan penolakan tubuh pada jenis makanan tertentu. Seperti: kacang, telur, daging ayam, ikan laut, dll.

Gejalanya akan muncul berupa: kram, mual, muntah, dan diare.

Dan pada anak dari orangtua yang mengalami gejala alergi, alergi makanan ini akan muncul dalam bentuk: gatal pada kulit, dermatitis.

Bunda, sekalipun alergi menyerang buah hati seringkali tidak membahayakan jiwa, namun ada juga beberapa alergi yang menimbulkan reaksi berlebihan pada tubuh penderita. Alergi inilah yang harus kita waspadai, seperti alergi ikan, obat-obatan yang mengandung penisilin, dan sengatan lebah.

Reaksi alergi ini membutuhkan perawatan medis segera. Yaitu, apabila reaksi yang muncul adalah sebagai berikut: sesak napas, susah menelan, dan pingsan.

Bagaimana mencegah timbulnya  alergi?

 

Untuk mencegahnya, Bunda dapat melakukan beberapa pencegahan sebagai berikut.

Pencegahan Primer :

  1. Jauhkan anak dari asap rokok dan debu, terutama selama hamil dan masa bayi,
  2. Hindarkan anak dari lingkungan perumahan yang lembap
  3. Mengurangi jumlah polutan dalam ruangan
  4. Berikan ASI eksklusif selama 6 bulan pertama.

Pencegahan Sekunder

Dilakukan dengan cara mengobati penyakit alerhi tersebut. Berkonsultasilah pada dokter spesialis anak dan spesialis kulit untuk melakukan pengobatan terbaik.

Pencegahan Tersier

Dilakukan dengan cara menghindari zat penyebab alergi atau dengan mengurangi paparan dengan zat-zat tersebut. 

Alergi Susu Sapi

 

Dilema yang sering dialami adalh ketika ibu sudah menyapih bayi tetapi si bayi memiliki laeri terhadap susu sapi. Alergi tersenut muncul sebagai rekasi penolakan tubuhnya terhadap protein tinggi yang terkandung dalam susu sapi.

Bila mengalami hal seperti ini, sebaiknya bunda memberikan formula hipoalergenik, yaitu suatu formula berbasis susu sapi yang telah diproses guna memecah sebagian besar protein penyebab reaksi alergi. Atau memilih susu formula yang berasal dari nabati.

Parents, semoga informasi di atas bermanfaat

 

(cr: id.theasianparent.com, Liza P.Arjanto)

 

Related Articles